Jogja : Menyusuri Hutan Pinus Imogiri hingga Menikmati Senja di Titik Nol

Setelah sampai di rumah abang sepupu, di daerah Patangpuluhan, Bantul. Saya pun ditinggal sama adik sepupu saya karena kebetulan waktu itu dia juga acara, dan hari ini memang saya udah janji sama Rini buat ngajakin keliling Jogja. Sebelumnya saya diajakin makan dulu sambil ngobrol – ngobrol dulu di warung nasi Padang. Mulai dari kabar orang – orang di kampung, kerjaan sampe soal tiket kereta yang lumayan mahal pas saya berangkat dari Jakarta.

Tapi karena lumayan sering buka aplikasi belanja online, saya bisa cari tiket kereta api murah dengan cepat, selain tiket kereta api dan tiket pesawat, beli tiket konser bisa di sini juga. Dan setelah makan, saya agak kaget plus norak setelah mengetahui Cuma bayar sepuluh ribu per porsi makanan dengan lauk ayam. Gils, di Ciledug pake Ayam mabelas ribu kalo nasi Padang abal – abal. Itu pun nasinya dikit, di sini prasmanan gitu deh, sayur daun singkongnya ambil suka – suka. Juara!

 

Menuju Hutan Pinus Imogiri

IMG_1443.png

Setelah itu balik ke rumah, awalnya saya ga mau tidur sih. Takut nanti kebablasan dan ga tau kalo Rini udah jalan. Tapi yang ada malah kebablasan sampe jam 11. Percayalah, tidur di kereta itu, apalagi kelas ekonomi tidak maksimal. Apalagi berhadap – hadapan dengan pasangan suami istri (masih kesal :)) ). Dan untungnya, Rini baru mengabari kalau udah di dekat rumah abang saya sekitar jam 11.15an. Langsung saja saya menuju titik pertemuan diantar abang saya, setelah basa – basi dikit, kami pun menuju destinasi pertama hari itu.

Kami bergantian posisi, Rini mempercayakan nyawa dan motornya untuk dikendalikan oleh saya menuju Hutan Pinus Imogiri. Kira – kira sekitar 1,5 jam perjalanan lah dari tempat awal kita berangkat. Sepanjang perjalanan saya seneng banget rasanya. Udah lama gak melihat yang hijau – hijau begini soalnya (Gaya banget, padahal belum setahun di Ciledug). Saya berasa di kampung sendiri. Selama perjalanan kami lebih banyak diam, dan ngomong saat seperlunya saja. Maklum, baru ketemu.

IMG_1369.png

Sama kaya saya, Rini kurang suka difoto. Jadi, candid ajalah.

Sesampainya di Imogiri, ternyata lokasinya rame banget. Weekend memang bukan waktu yang tepat untuk berkunjung ke tempat wisata. Tapi karena ke Jogja gak tau kapan lagi, ya sudahlah. Nikmati sajalah. Di Hutan Pinus Imogiri saya berasa di Puncak Lawang, bedanya pinus di Imogiri lebih banyak dan viewnya bukan Danau Maninjau. Saya lupa berapa biaya masuk ke sana waktu itu, tapi cukup terjangkau kok. Di sana, saya dan Rini foto – foto gitulah, dan kebanyakan saya yang disuruh masuk lensa. Sungguh suatu hal yang jarang saya lakukan.

IMG_1389.png

Disuruh jadi objek foto, tapi lebih suka motret, gini deh.

Kira – kira satu jam di Hutan Pinus Imogiri, kami pun turun untuk cari makan. Setelah diskusi, dan saya bilang jangan makanan yang manis (karena saya kurang suka makanan manis kecuali geplak), akhirnya Rini mengajak saya ke Foodcourt di Taman Pintar karena lebih banyak pilihan makanan. Di perjalanan Rini cerita kalo di sekitaran Taman Pintar banyak penjual buku bekas, dan ini semakin bikin saya semangat untuk segera sampai di sana.

 

Taman Pintar Hingga Titik Nol

Sampai di Taman Pintar, kita shalat dulu, trus melewati kios – kios buku sambil liat – liat. Ternyata tidak ada buku yang menarik hati buat dibeli. Langsung saja menuju ke Foodcourt, akhirnya pesen nasi goreng dong. Hahaha. Sorenya saya awalnya mau ikut Rini napak tilas gitulah, nama acaranya kalo gak salah Malioboroen (bener gak sih, Rin? Aku lupa.) Intinya menyusuri Nol Kilometer sampe Malioboro gitu sambil ngobrolin sejarah jalan lah.

IMG_1448.png

Briefing Malioboroen

Tapi sebelumnya saya juga berkabar dengan Firman yang juga kebetulan stay di Jogja. Dan sebelum Malioboroen, mulai, Firman nyampe Nol KM. Trus kenalan mereka berdua, tapi karena saya merasa cukup lelah. Saya putuskan buat nongkrong – nongkrong di sekitar Nol KM bareng Firman dan membiarkan Rini menapaktilasi jalanan Jogja.
Kita rencananya makan (lagi) karena Firman belum makan. Dengan pedenya saya ngajakin makan ke Alun – alun kidul bermodalkan maps, namun setelah berjalan kaki kurang lebih 15 menit, saya menyerah. Kejauhan sepertinya, akhirnya kita milih cari tempat makan di sekitaran Malioboro saja.

Muter – muter sambil liat kiri kanan, akhirnya menemukan makanan sejuta umat. Ayam Goreng! Yak, akhirnya singgah di Popeye sekitaran Malioboro. Nasi ayam plus minuman Cuma sebelas ribu. Anjay! Bikin saya berasa pengen menetap di Jogja aja. Hahaha.

 

Minta Donasi Kok Maksa?

Ada kejadian menarik waktu saya dan Firman nongkrong di Nol KM sih. Lagi ngobrol, tiba – tiba kita disamperin sama mbak – mbak yang masih muda gitulah. Pertama dia ngenalin diri dulu, “Misi om, numpang ngamen”, gak ding. Intinya introduce herself, trus nanya – nanya kita berdua. Asli Jogja apa engga, ke Jogja ngapain pokoknya kepo-lah. Setelah tau saya lagi liburan di sini dan Firman ngakunya juga gitu. Mulailah dia melancarkan aksinya.

Berdalih dari Yayasan apalah gitu, saya lupa. Dia dengan agak sedikit memaksa, meminta saya dan Firman untuk berdonasi dengan imbalan mendapatkan Voucher yang dapat digunakan di rumah makan, salon dan banyak tempat lainnya. Dan masing – masingnya diminta donasinya seratus ribu. Gila tuh cewe! Gue bisa makan Popeye 9 kali tuh! Kayanya Mbaknya juga terlatih dan pantang menyerah. Dia mulai melancarkan serangan ketika melihat kamera saya yang menggantung di leher.

“Masnya punya kamera bagus loh, masa donasi aja gak sanggup”
Saya bilang aja, “Ini kamera rental kok, rental harian.”

Pokoknya mbaknya pantang menyerah bangetlah. Kita mau ngasih donasi tanpa minta voucher ditolak. Firman kasih tawaran kalo kita berdua patungan 50:50 pun ditolak, doi minta donasi penuh. Alasannya pendonasinya dicatat. Buset! Makin curigalah saya kalo ini kagak bener. Dan setelah perjuangan yang cukup keras, mbaknya akhirnya menyerah. Lega.

IMG_1465.png

Akhirnya ketemu! Saya, Rini dan Firman

Setelah Magrib kita semua pulang setelah menikmati pentas sastra di Nol KM, awalnya saya mau naik Gojek aja. Cuma karena Rini baik banget dan tau saya gak tau jalan, saya pulang bawa motor Rini sampe tempat kita ketemu awal tadi. Sesampainya di titik temu, saya dikasih sekotak wingko sama Rini. Padahal saya Cuma cerita kalo saya suka yang namanya Wingko. Sumpah ini anak baik banget, cocok dijadikan mantu. Hahaha. Dan pas tau rumah Rini dari tempat saya lumayan jauh dan sepi, saya nyesel sih. Harusnya emang naik Gojek. Untungnya Rini pulang dengan selamat.

Esoknya saya menghabiskan hari dengan berkunjung ke rumah abang sepupu saya yang satunya lagi di Wates. Ceritanya akan saya publish di artikel selanjutnya. Karena menceritakan Jogja tak cukup satu artikel saja sama saat menyusurinya, tak cukup sehari saja. Cie. Gitu.

Mwah!

 

Share this article!

Comments

  1. HUtan Imogiri ini banyak banget bertebaran di Instagram
    aku jadi terbius ingin kesini juga
    tapi entah kapan haha,
    btw, titip salam dong buat Rini 🙂 hee

  2. Sejuk bener itu hutan pinusnya. Di Lombok belum pernah ketemu hutan pinus euy. Tahunya yang di Makassar aja, eh tepatnya di Malino sih.

  3. Di Solo makanannya lebih murah! Dulu, sebelum tau Solo, juga gue pengin menetap di Jogja. Tapi pas udah tau Solo jadi ngerasa Jogja sebetulnya 11-12 sama Jakarta. Kulit belang karena kepanasan dan macetnya tak tertahankan wkwkwk

    Tapi, pameran-pameramnya juara, sih! Belum nyoba malah ke hutan pinusnya. Pankapanlah, ya. Doh, jadi mau liburan lagi~

  4. Taman pinusnya kece badai ya uda. btw aku rada gemes juga kalau ada yang minta donasi tapi pakai acara maksa gitu. namanya aja donasi, ya seikhlas hati. kalau enggak mau juga enggak masalah. btw, aku pingin banget ke yogya. kapaan yaa

  5. Memangnya kenapa Uda…kalo duduk di Kereta dengan pemandangan pasangan suami-istri?
    Wkkwkk….pastinya jenis kemesraannya berbeda daripada remaja cabe-cabean kaann??

    Donasi maksa ini terjadi di seluruh belahan dunia manapun, kayanya yaa…
    Di Bandung pun…beralasan untuk Yayasan Kanker Payudara hingga AIDS, mereka meminta sambil melontarkan banyak pujian dan rayuan.
    KZL banget deeh…jadi gak nyaman jalan-jalannya.

  6. Aku pas nangkring lama di Nol Km gak ada yang nyamperin tuh. Bisa jadi karena kasian liat tampangku yang emang pas nangkring itu lagi kelaparan hahaha…

    Satu judul gak bakal cukup nyeritain Jogja. Ngangenin sih

  7. wah ikut acaranya malam museum ya yang di malioboro? Seru itu! hutan pinus kalo pas rame emang kurang seru, coba kalo pas sepi, wuih ciamik bakalan. coba dulu kita udah kenal ya, bisa ikutan kopdar

  8. Ke Jogja kalo belum ke titik Nol KM rasanya belum lengkap,,,,,

    Kalo saya punya rencana sih seumpama ke Jogja lagi mau menapaktilasi lokasi take shot AADC 2… Hahahah

  9. kok banyak kata “Rini” yang tersebut di ceritanya ya mas, aku curiga hahahaaa… Ini mah cocok kalau judulnya diganti dengan “Menikmati Jogja bersama Rini” ihiw 😀

  10. Hutan pinus itu paling enak buat ngadem, sejuk. Tp pas dekat pohonnya kdg bau karet

    Itu Mbak2 yg donasi gitu amat ya. Kalau di tempat umum mau ngajak sedekah harusnya suka2

  11. Di Bandung ada juga hutan pinus seperti yang ada di Imogiri, namanya Hutan Pinus Cikole. Taman wisata yang ada di bawah deretan pohon pinus, dan ada hammock juga di sana.

    Eh, soal mbak-mbak yang maksa minta sumbangan itu, jangan-jangan modus ya…masak minta sumbangan caranya seperti itu. Perlu diwaspadai kalau jalan-jalan ke Malioboro lagi.

  12. duh donasi tapi maksa ya 🙁

    btw.. aku jadi kangen jogja. huft. kangen sama makanan murahnyaaa. udah berapa lama yah gak ke jogja hmm…
    bulan depan ke imogiri ah!!

  13. Uwaaaaaa aku selama ini cuma tau nama imogiri tapi nggak tau dalamnya gimana. Baru baca imogiri ya di sini. Hahaha

    Eh buset dah mbak2 donasinya. Perjuangannya wajib ditiru tuh, hahaga

  14. Di samping buku-buku bekas itu ada Taman Budaya Yogyakarta, nggak mampir situ sekalian? Biasanya ada pameran seni yang menarik.

    Makan di Popeye hahaha. Murah. Tiwi kuajak juga makan di Popeye Solo. Irit. Parkir pun seribu rupiah. Hahaha. Delusi macam apa dari Taman Pintar ke alun-alun 15 menit!

  15. Aiss sudah ke jogja tapi belum ke titik nol KM. Hmm berarti masih kurnag dan harus balik lagi nih saya uda. Semoga pas ke sana nanti bertepatan dengan pertunjukan teater juga biar asyik.

    Hutan pinusnya kece. Instagramable banget ya.

  16. Doohh mau banget gue ke Hutan Pinus Imogiri ini. Tempatnya bagus dan pemandangan nya juga pasti oke. Terakhir ke Jogja pas perpisahan SMA. Semoga ada kesempatan ke sana lagi

  17. Wah sampe jg di hutan yg kekinian itu ya..eh..maksudnya yg banyak seliweran di sosmed
    Bener sih.. Mirip dgn di puncak lawang tp di jogja lbh kreatif dikelola spt nya
    Moga sekarang di puncak lawang jg bisa lbh kreatif dikelola..
    Sy ga tahu sih jg perkembangan di sana ..krn ke sana zaman skul dulu hehehe
    Tp apapun itu wisata di Sumbar bagus

  18. Fix, aku merasa tertonjok karena lihat keindahan hutan pinus imogiri ini, soalnya pas ke jogja belum sempet kesini 🙁 ini sebenarnya kalau di Bandung mirip kaya Taman Hutan Raya Ir. H Djuanda (Tahura) tapi kayaknya hutan pinus imogiri ini lebih lebat pohonnya. Semoga next time bisa kesana juga. Apalagi kesananya dalam rangka menikmati senja *eaaa 😀

  19. Hutan Pinus…
    Dulu didaerah aku juga ada hutan Pinus..tapi sayang gak terawat.. padahal peresmian dilakukan oleh pak gubernur loh.. tapi sayang tidak terawat..

  20. Untuk yang sumbangan itu, biasanya gak tipu2 sih. Mereka memang kerjasama sama beberapa tenant makanya dapet buku yang isinya voucher makan atau salon. Cuma yang salah biasanya cara minta donasinya wkwk. Biasanya yang turun ke jalan adalah mahasiswa2 baru yang kalau ngejual voucher (anggap aja ngejual) mereka dapet berapa persennya gitu hahaha.

    DIH PANJANG AMAT INI KOMEN. BHAY AH.

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: