4:4

Manusia seribu kegalauan.

Manusia seribu kegalauan. Photo: @udafanz

Dari dulu gue udah punya cita-cita kalo gak mau selamanya jadi orang bayaran. Menjadi manusia yang tiap awal bulan menunggu jatah yang dihabiskan di tengah bulan lalu menunggu awal bulan lagi. Sejak aman kuliah gue udah punya banyak rencana-rencana yang akan gue lakuikn setelah lulus. Tapi setelah lulus sepertinya hal-hal yang gue rencanakan buyar semua. Selamat datang di kehidupan yang sebenarnya.

Perlahan gue mulai menepikan mimpi gue untuk sejenak menghadapi realita. Mulai memasuki lingkungan orang bayaran. Mulai mengintip-intip peluang untuk menjadi Pegawai Negeri Sipil, padahal jaman kuliah gue sama sekali gak ada niat untuk ikut tes ini. Namun ada hal lain yang akhirnya membuat gue mengalah dan mulai ikut-ikutan mayoritas sarjana di Indonesia tercinta ini. Walau pada akhirnya gue gak lulus, tapi lega ketika beban tersebut lepas. Tahun ini? Orang tua gue udah sepertinya menerima alasan yang gue ungkapkan. Jadi gue gak perlu susah-susah lagi berebut untuk satu formasi yang skala kelulusannya kecil banget. Apalagi di daerah gue gak ada jurusan gue. Jadi bulat lah tekad gue untuk kagak ikutan tes CPNS selain karena formasinya yang dikit, sistemnya kacau banget.

Nah beberapa bulan lalu gue mencoba untuk kembal menghidupkan mimpi yang sempat gue tepikan itu. Barengan teman kuliah gue mencoba memulai sebuah usaha. Di kepala gue udah tergambar konsep jelasnya. Tentang bagaimana ke depannya dan sebagainya. Awalnya semua berjalan baik. Namun belakangan ini seperti tidak ada kabar. Padahal gue semangat banget dengan konsep usaha ini. Semuanya udah gue persiapkan mulai dari nama, logo dan semua hal untuk membentuk sebuah brand. Namun nyatanya usaha ini seperti mati suri. Beruntung kita belum mengumpulkan dana, hanya minjem contoh produk yang kita rebranding. Tapi tetep juga sedih rasanya. Udah serius banget dengan segala konsep dan rencana, tapi actionnya malah nol besar. Sedih, men! Semoga saja usaha ini kagak sia-sia dan semangat teman-teman gue kembali.

Sampai malem ini, gue tiba-tiba kepikiran buat usaha yang boleh dibilang mainstream sih. Teknisnya gue juga belom menguasai. Tapi insyaAllah gue mau belajar. Doakan gue yah. Semoga Allah selalu memudahkan langkah kita dalam kebaikan. Maap kalo tulisan kali ini curhatan, udah lama juga sih gak curhat di blog. Hehehe. Kalo ada yang nanya tentang judul itu sejenis kode dan alasan kenapa gue pengen secepatnya menjadi orang yang memiliki usaha sendiri. Pengen jadi manusia yang financial freedom dan time freedomnya seimbang. 😀

Bukittinggi, 9 Oktober 2014

Share this article!

Comments

  1. Amin, mudah-mudahan usaha yang diimpikan bisa segera terwujud. tetap fokus, Mas, semua diawali dengan belajar, mengamati dan mencoba. bulatkan tekatnya, jangan takut tuk gagal. eh iyah, saya penasaran apa usaha yang akan dibuat, dari curhatan di atas nggak disebutkan. wooo 😛

  2. Sukses! Semoga cepet terwujud mimpinya 😀

  3. Sukses bro, semoga kesampaian ya usahanya 😀
    Kalo gue sih emang gak bisa usaha sendiri.
    Pada dasarnya emang gak bisa dagang, hahaha…
    Eh tapi kalo ada kemauan pasti bisa ya kayaknya 😀

  4. sama! pake banget! hahahahaa..
    aku juga kayak gitu om.. contoh produk udah ada, label bahkan udah ada, tinggal jalan doang tapi kok rasanya beraaaat gitu. hahahaa… setannya banyak

  5. Ciee om ir :v
    Sukses deh om.
    Mimpi segera menjadi nyata. [Amin]

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: